Korea Tourism Organization (KTO) Jakarta untuk kedua kalinya menggelar Gathering & Virtual Tour ke biro perjalanan Indonesia pada Jumat(10/9) bertempat di The Trans Luxury Hotel, Bandung.

Dwita Rizki Nientyas, Marketing Manager KTO Jakarta mengungkapkan melalui event ini pihaknya ingin membangun jaringan dan silahturahmi antara agen perjalanan Korea Selatan dengan dengan stakeholder pariwisata di kawasan Bandung dan Indonesia pada umumnya.

Korea Selatan, dari tahun ke tahun mengalami pertumbuhan umat muslim yang meningkat, baik dari penduduk asli maupun pendatang serta orang asing yang menetap di sana. “Semakin meningkatnya pertumbuhan muslim tersebut juga berdampak berkembangnya lembaga, infrastruktur pelayaan publik serta berbagai ragam industri yang ramah muslim yang dikenal dengan istilah Muslim Friendly,” terang Kiki.

Gathering dan Virtual Tour kali ini menyampaikan kondisi ter-update Korea Selatan, meskipun saat ini Korea Masih menutup bordernya untuk semua turis asing termasuk Indonesia dikarenakan pandemi Covid-19. “Tapi Pemerintahan Korea terus melakukan campaign ” Our Hearts are Always Open”, yang berarti mereka akan selalu menunggu kedatangan turis dengan tangan terbuka walau kondisi border saat ini ditutup,” jelas Rizki.

Kampanye Muslim Friendly Korea sangat signifikan hubungannya dengan penduduk Indonesia yang mayoritas muslim, belakangan ini turis Indonesia juga sangat kritis menanyakan tentang fasilitas ramah muslim di Korea. “Kami dari KTO Jakarta melakukan sosialisasi bahwa Korea terus berusaha melakukan perbaikan dalam mengakomodir wisatawan muslim,” ujar Dwita Rizki Nientyas.

Fasilitas Muslim Friendly terus ditingkatkan, antaranya tempat ibadah di berbagai tujuan wisata, hotel berbagai bintang, pusat perbelanjaan, bandara dan lainnya. “Ini merupakan bukti keseriusan pemerintah Korea dalam menggaet dan memikat wisatawan muslim dari Indonesia yang terbukti salah satu negara pengirim wisatawan terbesar ke Korea,” jelasnya.

Korea telah memiliki 15 tempat beribadah bagi muslim dan muslimah yang tersebar dan 1 Masjid Agung, tempat ibadah yang tidak permanen pun sudah ada di fasilitas umum seperti bandara, hotel, information central, tempat perbelanjaan, tour spot dan lain-lain, sehingga kaum muslim tidak akan kesulitan saat akan melakukan ibadah.

Keseriusan Pemerintahan Korea akan Muslim Friendly dengan mengagendakan event yakni “Korea Restaurant Week Korea”. Salah satu kampanye untuk mengatasi kendala dan kesulitan yang biasa dialami wisatawan muslim ketika berwisata di Korea, terutama kendala mencari makanan halal

“KTO telah mengklasifikasikan restoran ramah muslim ke dalam empat kategori sejak tahun 2016, supaya wisatawan Muslim semakin yakin dan mudah dalam memilih makanan selama berwisata di Korea,” urai Kiki.

Di tempat yang sama, Hanz Wibowo, dari Hall36 Tour & Travel mengatakan, sebagai pelaku agen perjalanan wisata ke Korea mengungkapkan, sebelum pandemi Covid-19 pasarnya bagus, secara budget cenderung lebih ekonomis bahkan bisa dibilang murah, bila dibandingkan dengan budget wisata negara lain di Asia.

“Kewajiban kita harus bisa mengedukasi ke customer, terutama dalam membedakan trip dan fasilitas makanan yang didapat. Terutama makanan No Pork dan Halal, harus paham sekali mengenai hal tersebut,” ujar Hanz Bowo yang menjabat sebagai Managing Director dan Travel Consultant.

Meskipun suatu restauran telah mencantumkan logo Pork Free yang biasa menyediakan makanan olahan daging ayam atau daging sapi, dirinya pun harus mengetahui cara mengelolanya seperti cara menyembelih, cara memasaknya apakah menggunakan alat masak bercampur dengan olahan yang tidak halal.

Edukasi lainnya, adalah mengenai tour halal ke Korea budgetnya lebih mahal 3 kali lipat dari paket tour umumnya. Hal tersebut tak lain dikarenakan untuk mendapat sertifikasi halal dari MUI-nya Korea cukup memakan biaya yang mahal./ JOURNEY OF INDONESIA

Saat ini Korea Tourism Organization (KTO) gencar memperkenalkan beberapa destinasi unggulannya ke berbagai negara di Asia, termasuk di Indonesia. Di negeri ini, Korea melalui kantor perwakilannya di Jakarta telah mengikuti dua event untuk menyasar wisatawan Indonesia di antaranya TTC Travel Mart Semi Virtual di Jakarta melali Gyeongnam, kemudian yang kedua menggelar Travel Agent Ghatering & Virtual Tour di dua tempat hari Selasa (15/06/2021) di Mandarin Oriental Jakarta.

Event yang akan datang mereka akan hadir di The Trans Luxury Hotel Bandung hari Jum’at (18/06/2021).

Akhmed Faezal Al-Hamdi, MICE Manager Korea Tourism Organization (KTO) Jakarta Office mengungkapkan, sambil menunggu pintu gerbang internasional Korea dibuka secara resmi untuk kunjungan wisatawan asing pihaknya memperkenalkan kampanye baru yaitu “Muslim Friendly Korea” ke travel agent Indonesia.

“Untuk kampanye ini, Indonesia masuk pangsa pasar terbesar di Asia setelah itu baru disusul negara Malaysia dan Brunei Darusalam,” ungkap Ichal sapaan akrabya.

Ichal menambahkan, Korea saat ini terus memperbanyak fasilitas untuk wisatawan muslim yang telah dikurasi oleh Korean Muslim Federation secara ketat. “Korea terus meningkatkan fasilitas seperti tempat sholat seperti di bandara, hotel, rumah sakit, restoran, dan lainnya,” jelas Ichal.

Saat ini di Korea sudah ada 15 Masjid, salah satu di antaranya ada Masjid hasil dari donasi komunitas muslim dari Indonesia di Provinsi Ansan, Gyeonggi. Masjid pertama dan terbesar berada di Kota Seoul.

Para peserta TA Gathering Virtual Muslim Friendly Korea FatoerPara peserta TA Gathering Virtual Muslim Friendly Korea di Mandarin Oriental Jakarta (Fatoer)

Di Korea, sangat mudah untuk menemukan tempat-tempat dengan fasilitas Muslim Friendly sebab negara ini memberikan empat label atau sertifikat halal yang dikeluarkan oleh Korean Muslim Federation di beberapa fasilitas umum seperti restoran dan hotel.

Keempat label itu pertama, Halal Certified—untuk restoran dan fasilitas umum yang Muslim friendly. Kedua, Self Certified yakni pemilik restaurant adalah orang Muslim dan menjual makanan serta minuman halal.

Ketiga Muslim Friendly—restaurant yang menjual makanan tapi ada juga minuman dengan kandungan alkohol kecil seperti bir. Terakhir, Pork Free—restaurant dan atau tempat belanja khusus daging yang tidak mengandung babi.

“Korean Muslim Federation benar-benar mengkurasi ketat restoran yang bersertifikat Halal ini. Perkakas dan tempat masak yang digunakan di restoran pun harus benar-benar terpisah antara yang halal dan tidak halal,” terang Ichal.

Komitmen Korea untuk menjaring wisatawan muslim pun semakin dipertegas dengan menggelar annual event bertajuk “Halal Restaurant Week” selama sebulan penuh di negara tersebut.

Selain memberikan diskon harga besar-besaran, event ini mengupdate fasilitas muslim friendly serta restoran apa saja yang telah bergabung dan bertambah dalam komunitas halal di negaranya./ JOURNEY OF INDONESIA